Broker Futures resmi di Indonesia sejak 2004
 021-52-777-07
Dolar memantul dari terendah 2018 berlanjut setelah laporan pekerjaan AS

Dolar berbalik lebih tinggi terhadap sejumlah mata uang utama pada hari Jumat setelah payroll AS Desember yang suram meningkatkan ekspektasi untuk langkah-langkah stimulus lebih lanjut untuk menopang ekonomi yang terpukul oleh virus corona dan tindakan penguncian pemerintah terkait.

Sentimen Pasar Terkait Departemen Tenaga Kerja mengatakan nonfarm payrolls turun 140.000 pada Desember, penurunan pertama dalam delapan bulan, jauh di bawah ekspektasi yang menyerukan kenaikan 71.000 pekerjaan masih lemah.

Tingkat pengangguran 6,7%. Data ekonomi selama seminggu menjelang laporan hari Jumat menunjukkan pasar tenaga kerja yang terhenti.

Greenback telah naik dari level terendah hampir tiga tahun pada hari Kamis karena kenaikan imbal hasil AS membantu memicu pelepasan taruhan bearish pada mata uang, dengan pedagang mengambil untung terhadap euro pada khususnya.

Setelah mundur sebentar setelah rilis data, greenback melanjutkan jalurnya lebih tinggi, karena ekspektasi tumbuh untuk langkah-langkah stimulus tambahan untuk membantu menopang ekonomi sampai peluncuran vaksin memungkinkan pelonggaran langkah-langkah penguncian.

Presiden terpilih AS Joe Biden mengatakan laporan pekerjaan menunjukkan orang Amerika membutuhkan bantuan lebih segera sekarang dan bahwa mengambil tindakan sekarang akan membantu ekonomi bahkan dengan pembiayaan defisit, termasuk pemeriksaan stimulus $ 2.000.

Kemenangan kursi Senat Demokrat memberi Biden kebebasan untuk mendorong lebih banyak pengeluaran, yang diprediksi beberapa analis akan memicu selera risiko dan negatif untuk obligasi dan dolar, meskipun prospek konsensus yang sangat bearish untuk greenback pada akhir tahun 2020 telah agak berkurang.

Indeks dolar turun 7% pada tahun 2020 dan sebanyak 0,9% dalam beberapa hari pertama tahun baru karena ekspektasi stimulus fiskal AS. Tetapi sejak mencapai level terendah sejak Maret 2018, greenback telah menemukan pijakan, naik sebanyak 1,2% selama dua sesi.

Baik euro dan pound melemah terhadap dolar saat menguat. Euro terakhir turun 0,5% menjadi $ 1,2209 sementara sterling terakhir diperdagangkan pada $ 1,3562, turun 0,01% pada hari itu.

11 Jan 2021   
Share On :    
SELANJUTNYA
BERITA TERBARU
Realitas politik yang diberikan di Washington DC membuat taruhan stimulus bullish berkurang dalam semalam. Jika pasar keuangan memerlukan konfirmasi lebih lanjut bahwa stimulus fiskal AS adalah satu-s...
Harga emas memangkas kenaikan pada hari Senin karena dolar naik tipis, tetapi ekspektasi stimulus fiskal AS yang baru mendukung bullion menjelang pertemuan Federal Reserve minggu ini. Spot emas naik 0...
Dolar AS stabil pada hari Selasa karena meningkatnya kasus virus korona dan keraguan atas kecepatan dan ukuran stimulus AS membuat suasana pasar keuangan yang optimis, sementara investor juga berhati-...